Puskesmas Oebobo Kupang

Informasi Kesehatan

Displaying items by tag: imunisasi gratis

BIAS (Bulan Imunisasi Anak Sekolah) adalah salah satu bentuk kegiatan dari imunisasi lanjut pada anak sekolah. Imunisasi yang diberikan berupa vaksin campak, difteri tetanus (Dt), dan tetanus difteri (Td).

UPTD Puskesmas Oebobo melaksanakan kegiatan BIAS pada Bulan November bagi peserta didik yang duduk di Sekolah Dasar di wilayah kerja Puskesmas Oebobo. Imunisasi yang diberikan adalah Imunisasi difteri tetanus (Dt) dan tetanus difteri (Td).

Imunisasi dilaksanakan di SD Oetete 1, SD Oetete 2, SD Oetete 3, SD Pelita Hidup dan SD Kasih Yobel bagi siswa kelas I dan V.

 

Bidan Maria Lada, Amd. Keb Sedang Memberikan Imunisasi Pada Peserta Didik

 

Meski kedua jenis vaksin ini punya nama yang hampir sama, namun keduanya berbeda. Imunisasi Dt adalah imunisasi yang diberikan untuk mencegah penyakit infeksi seperti difteri dan tetanus, Sedangkan imunisasi Td merupakan imunisasi lanjutan dari imunisasi Dt agar anak semakin kebal dengan penyakit infeksi tersebut.

Difteri merupakan penyakit serius pada hidung, tenggorokan, dan kulit. Penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri ini dapat menyebabkan anak sakit tenggorokan, demam dan kedinginan. Bila terlambat atau tidak segera diobati, difteri bisa mengakibatkan komplikasi berupa masalah pernapasan, gagal jantung, dan kerusakan saraf.

Sementara Tetanus atau lockjaw merupakan penyakit yang bisa terjadi bila kotoran yang mengandung kuman tetanus masuk ke dalam tubuh melalui luka di kulit. Kuman tetanus dapat ditemukan di mana-mana, seperti di tanah, debu, dan kotoran ternak. Infeksi kuman ini dapat menyebabkan kram otot-otot di leher, lengan, tungkai, dan perut, serta kejang-kejang yang bisa terjadi cukup parah untuk mematahkan tulang.

Difteri dan tetanus adalah penyakit berbahaya yang bisa menyebabkan kematian. Sehingga para orang tua sebaiknya tidak melewatkan pemberian imunisasi difteri dan tetanus pada anak.

Vaksinasi selain untuk membuat tubuh kebal terhadap virus juga membantu untuk membangun kekebalan imun dalam suatu komunitas yang diharapkan berujung pada berhentinya pandemi covid-19. Oleh karenanya, peran masyarakat dalam mendukung vaksinasi Covid-19 dinilai penting. Di Indonesia, Vaksinasi Covid 19 dilakukan secara bertahap. Sekarang kita sampai pada Vaksinasi Covid-19 Tahap 2. Vaksinasi tahap 2 termin 1 ini diberikan kepada kelompok Lansia usia 60 tahun ke atas dan pelayan Publik.

Vaksinasi Covid-19 sangat penting bagi lansia karena kelompok usia lanjut lebih rentan terhadap infeksi virus Corona. Adanya penyakit penyerta dan kondisi fisik yang mulai melemah membuat lansia lebih sulit untuk melawan infeksi, termasuk Covid-19. Itulah sebabnya, lansia menjadi prioritas untuk menerima vaksin ini.

 

Apa saja hal yang perlu diperhatikan sebelum menerima vaksin Covid-19?

Sebelum menerima vaksi, ada hal-hl yang perlu diperhatikan agar proses vaksinasi dapat berjalan lancar, yaitu :

  • Mengenakan masker dari rumah hingga ke tempat vaksinasi.
  • Membawa hand sanitizer dan balpoin sendiri.
  • Apabila ingin membawa air minum maka gunakan sedotan untuk meminimalisir membuka masker.
  • Usahakan tidak membuka masker di lokasi vaksinasi.
  • Pastikan kondisi tubuh sedang fit sebelum vaksinasi, misalnya tidur yang cukup sehari sebelum vaksin dan makan makanan yang cukup dan bergizi.
  • Usahakan menggunakan kendaraan pribadi, dan apabila menggunakan kendaraan umum, maka ingatlah untuk selalu meminimalisir kontak dengan orang lain.

 

Selesai Vaksin, hal apa saja yang perlu diperhatikan?

Selain mempersiapkan diri sebelum vaksin, kita juga perlu memperhatikan beberapa hal setelah vaksin, seperti :

  • Menunggu 30 menit di ruang observasi.
  • Tetap menjaga jarak dengan orang di sekeliling
  • Dianjurkan untuk istirahat yang cukup.
  • Berolah raga asal dilakukan dengan cara yang benar
  • Mengkonsumsi makanan yang bergizi seimbang

Perlu perhatikan jika setelah mendapat vaksinasi, tubuh kita akan menyesuaikan dengan virus Covid-19 yang sudah 'dijinakkan' itu. Sehingga menjaga tubuh tetap vit dan sehat membantu untuk meningkatkan efektivitas vaksin virus ini. Ingat ya, vaksin ini bukan obat.

KIPI (Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi) Covid-19

Setelah vaksin diberikan, para penerima vaksin dianjurkan menunggu selama 30 menit. Saat itu, tenaga kesehatan akan memantau dan memastikan tidak ada Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI). KIPI bisa terjadi dengan menimbulkan beragam gejala yakni sifatnya lokal semisal nyeri bekas suntikan, bengkak di lokasi suntikan dan kemerahan pada pada bekas suntikan, atau sistemik seperti demam, dan sakit kepala.

Untuk antisipasi, berikut efek yang mungkin bisa terjadi pada orang yang divaksinasi Covid-19.

  • Di lengan di mana tempat disuntik bisa terasa nyeri dan mengalami pembengkakan. Jika terjadi kompreslah area lengan yang disuntik atau gerakkan lengan secara perlahan. Jika dalam 24 jam tidak mereda, segera hubungi kontak petugas terkait. 
  • Bisa dirasakan oleh tubuh yakni demam, menggigil, kelelahan hingga sakit kepala. Jika terjadi selama masa observasi segera melapor pada petugas di lokasi. Namun, jika terjadi keluhan itu kurang dari 24 jam maka segera menghubungi petugas kesehatan terkait.
  • Jika ada efek samping yang mengkhawatirkan atau tampaknya tidak akan pergi setelah beberapa hari segera melapor ke petugas kesehatan terkait.

Tetaplah menjaga kesehatan dan ingat selalu 5M (mengenakan masker, mencuci tangan, menjaga jarak, menjauhi kerumuman, dan menjaga mobilitas). Salam Sehat.

Disadur dari : https://www.popmama.com, www.bisnis.com

 

Puskesmas Oebobo melakukan kegiatan Vaksinasi covid-19 tahap 2. Vaksinasi dilaksanakan pada hari Selasa, Kamis, dan Sabtu Jam 09.00 s/d 12.00 WITA. Berlokasi di Puskesmas Oebobo.

Pelaksanaan vaksinasi dimulai pada hari Sabtu, tanggal 06 Maret 2021. Sebanyak 37 orang Lansia, 10 orang pelayanan publik dan 14 orang tenaga kesehatan telah divaksinasi pada hari tersebut.

Vaksinasi tahap 2 termin 1 ini diberikan kepada kelompok Lansia usia 60 tahun ke atas dan pelayan Publik. Dengan sasaran 400 orang kelompok lansia, 100 orang Kepala Sekolah SD se- Kota Kupang, 20 orang pegawai Pengadilan Negeri Kupang, dan 20 orang pegawai Kejaksaan Negeri Kota Kupang.

Sasaran penerima vaksin wajib membawa KTP (Kartu Tanda Penduduk). Di Meja 1 akan dilakukan pendaftaran dan verifikasi data. Di meja 2 sasaran penerima vaksin akan diskrining oleh petugas untuk memastikan layak atau tidak menerima vaksin Covid-19. Adapun sasaran yang layak diminta lanjut ke meja 3. Di sini dilakukan pemberian vaksin. Di meja 4 akan dilakukan observasi. Petugas mempersilahkan sasaran untuk menunggu 30 menit sebagai antisipasi bila ada KIPI (Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi). Nantinya penerima vaksin diberikan kartu vaksinasi dan penanda edukasi pencegahan Covid-19.

BIAS adalah Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS), merupakan kegiatan pemberian Imunisasi rutin lanjutan bagi anak usia sekolah Kelas 1, 2, dan 5 SD/MI sederajat.

 

BIAS dilaksanakan setiap tahun pada Bulan Agustus dan November. Pada Bulan Agustus dilakukan Imunisasi Campak Rubella, dan pada Bulan November dilakukan Imunisasi Difteri Tetanus (DT) dan Tetanus (Td). UPTD Puskesmas Oebobo melakukan BIAS di Sekolah di Kelurahan Oebobo, Kelurahan Fatululi dan Kelurahan Oetete,

 

Kegiatan dilakukan sesuai dengan protokol kesehatan. Petugas maupun peserta didik yang hadir mematuhi protokol kesehatan, yaitu menggunakan masker, mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir serta menjaga jarak selama kegiatan berlangsung.

 

Pelaksanaan BIAS terintegrasi dengan kegiatan Penjaringan peserta didik. Penjaringan kesehatan merupakan salah satu bentuk kegiatan dari program UKS (Usaha Kesehatan Sekolah) UPTD Puskesmas Oebobo. Pelayanan kesehatan ini bertujuan untuk mendeteksi kesehatan dan meningkatkan derajat kesehatan peserta didik.

 

Penjaringan kesehatan dilakukan pada peserta didik kelas 1 SD, dan pemeriksaan berkala bagi peserta didik kelas 2 dan 5 SD  yang meliputi pemeriksaan kesehatan yang terdiri dari penimbangan berat badan, pengukuran tinggi badan, pemeriksaan mata, telinga, rambut, kuku, pemeriksaan gigi dan keadaan umum, penyuluhan kesehatan, berupa Penyuluhan tentang Covid-19 dan PHBS (Prilaku Hidup Bersih dan Sehat) dan  rujukan apabila diperlukan.

 

video editor: FD

 

 

 

 

 

 

Imunisasi merupakan proses untuk membuat seseorang menjadi imun atau kebal terhadap suatu penyakit. Proses ini dilakukan dengan pemberian vaksin yang merangsang sistem kekebalan tubuh agar kebal terhadap penyakit tersebut.

 

Imunisasi BIAS adalah Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS), merupakan kegiatan pemberian Imunisasi rutin lanjutan bagi anak usia sekolah Kelas 1, 2, dan 5 SD/MI sederajat.

 

BIAS dilaksanakan setiap tahun pada Bulan Agustus dan November. Pada Bulan Agustus dilakukan Imunisasi Campak Rubella, dan pada Bulan November akan dilakukan Imunisasi Difteri Tetanus (DT) dan Tetanus (Td).

 

Bidan Ika Yati Ningsih, Amd. Keb dan Bidan Imelda Papaseda, Amd. Keb sedang memberikan Imunisasi pada peserta didik di SDI Oetete 3

 

UPTD Puskesmas Oebobo melakukan BIAS di Sekolah di Kelurahan Oebobo, Kelurahan Fatululi dan Kelurahan Oetete, yaitu di Kelurahan Oebobo di SD Pelita Hidup dan SD Kasih Yobel, Fatululi di SD Dian Harapan, SDN Oebobo 1, SD GMIT Oebobo, SDI Bertingkat Oebobo, SDN Oebobo 2, dan SDI Oebobo 1, dan Oetete di SDN Oetete 1, SDN Oetete 2 dan SDI Oetete 3. Pelaksanaan BIAS terintegrasi dengan kegiatan Penjaringan peserta didik dan dilakukan sesuai dengan protokol kesehatan.

Program imunisasi BIAS ini dilakukan untuk memberikan perlindungan kepada anak-anak usia SD terhadap penyakit campak, difteri dan tetanus. Para guru dan orang tua perlu memberikan dukungan jika anaknya mendapat imunisasi di sekolah oleh petugas kesehatan dari Puskesmas.

 

Dukungan orang tua sangat penting ketika anaknya mendapatkan Imunisasi,

pada gambar tampak Bidan Maria Lada, Amd,Keb dan Bidan Maria A. ndolu Eoh, SST memberikan Imunisasi pada peserta didik

di SD GMIT Oebobo dan SDI Oetete 2

 

Petugas sedang memberikan Imunisasi pada peserta didik di SD Dian Harapan

 

Terdapat 3 imunisasi wajib berulang yang akan diberikan pada saat BIAS, yaitu : Imunisasi campak rubella, pentingnya pemberian imunisasi measles rubella (MR) untuk menghindarkan anak dari risiko cacat hingga kematian. Imunisasi difteri tetanus (DT) biasanya pemberian imunisasi difteri tetanus (DT) juga diberikan secara berulang pada anak sekolah kelas 1 SD. Selanjutnya, imunisasi DT juga dapat diberikan lagi saat anak berusia 12 tahun. Imunisasi ini sangat penting diberikan karena difteri merupakan penyakit infeksi bakteri yang menyerang selaput lendir pada hidung serta tenggorokan. 

Imunisasi tetanus (Td) Vaksin TD (tetanus dan difteri) merupakan vaksin lanjutan dan diberikan sebagai dosis keenam dan ketujuh pada anak yang sebelumnya rutin menerima vaksin DPT atau DPT/Hib. Pemberiannya dilakukan ketika anak berusia 10–12 tahun dan 18 tahun.

Hari ini, 1 Agustus 2018 Puskesmas Oebobo melaksanakan Imunisasi MR di sejumlah TK/PAUD di wilayah kerja Puskesmas Oebobo

Ayo ke Posyandu untuk memantau pertumbuhan anak balita dan kesehatan ibu setiap bulan

Moms, imunisasi anak itu wajib dilakukan untuk melindungi buah hati dari berbagai risiko penyakit yang bisa berakibat fatal bagi kesehatannya. Mau tau lebih lanjut? Simak ulasan berikut.

Dinas Kesehatan Kota Kupang menilai masyarakat Nusa Tenggara Timur khususnya di Kota Kupang masih belum merasa bahwa imunisasi sebagai sebuah kebutuhan bagi anak-anak.

Sukseskan Imunisasi MR di Kota Kupang

Kamis, 26 Juli 2018 06:55
Dipublikasi pada : Info Sehat