Puskesmas Oebobo Kupang

Informasi Kesehatan

Displaying items by tag: DBD

Musim hujan tahun ini masih berlanjut hingga sekarang Bulan Februari. Kita perlu mewaspadai berbagai gangguan kesehatan yang mungkin timbul, salah satunya adalah penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD). Oleh karena itu UPTD Puskesmas Oebobo gencar memberikan Penyuluhan Keliling tentang DBD, serta membagikan abate bagi masyarakat di wilayah kerja UPTD Puskesmas Oebobo, yakni masyarakat di kelurahan Oebobo, Oetete dan Fatululi.

Penyuluhan dilakukan oleh petugas Promosi Kesehatan Puskesmas Oebobo yaitu Fransisko Darjan, SKM, didampingi oleh petugas Epidemiologi Rosa Djara Pa, SKM, dengan tetap menerapkan protokol kesehatan, yaitu memakai masker dan menjaga jarak serta menggunakan hand sanitizer.

Demam Berdarah Dengue (DBD) biasanya terjadi pada musim hujan, namun sebenarnya dapat terjadi kapan saja apabila terdapat genangan air. Apa lagi di musim hujan, terdapat genangan air dimana-mana. Genangan air merupakan tempat perkembangbiakan dan pertumbuhan larva nyamuk Aedes aegypti yang merupakan pembawa virus dengue penyebab DBD.

Meskipun begitu, DBD dapat kita cegah. Untuk itu kita perlu melakukan Pemberantas Sarang Nyamuk (PSN) dan 3M Plus. 3M Plus yaitu

  1. Menguras atau membersihkan tempat yang sering dijadikan tempat penampungan air;
  2. Menutup rapat tempat penampungan air;
  3. Mendaur/ menggunakan kembali barang yang sudah tak terpakai;

Plus cara lainnya misalnya menaburkan bubuk larvasida/abate pada tempat penampungan air yang sulit dibersihkan, menggunakan obat nyamuk atau anti nyamuk, menggunakan kelambu saat tidur, memelihara ikan pemakan jentik nyamuk, menanam tanaman pengusir nyamuk, mengatur cahaya dan ventilasi dalam rumah, serta menghindari kebiasaan menggantung pakaian di dalam rumah yang bisa menjadi tempat istirahat nyamuk.

Kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) sebenarnya fluktuatif, tetapi saat musim hujan, kejadian penyakit demam berdarah dengue (DBD) umumnya akan meningkat. Pada musim hujan populasi Aedes aegypti akan meningkat karena telur yang belum menetas akan menetas ketika habitat perkembangbiakannya mulai tergenang air hujan. Alhasil, ini bisa meningkatkan populasi nyamuk sehingga dapat menyebabkan peningkatan penularan penyakit demam berdarah dengue.

Selain itu, kelangsungan hidup nyamuk Aedes aegypti akan lebih lama bila tingkat kelembapan tinggi selama musim hujan, sehingga masyarakat harus lebih waspada pada saat memasuki musim hujan.

Demam berdarah disebabkan oleh salah satu dari empat jenis virus dengue. Kamu tidak bisa tertular demam berdarah karena berada di sekitar orang yang terinfeksi. Sebab demam berdarah ditularkan melalui gigitan nyamuk.

Dua jenis nyamuk yang paling sering menyebarkan virus dengue ini umum ditemukan baik di dalam maupun di sekitar tempat tinggal manusia. Ketika nyamuk menggigit seseorang yang terinfeksi virus dengue, virus tersebut masuk ke dalam nyamuk. Kemudian, ketika nyamuk yang terinfeksi menggigit orang lain, virus memasuki aliran darah orang itu dan menyebabkan infeksi.

Cara Mencegah Gigitan Nyamuk

Untuk mencegah infeksi demam berdarah, seseorang sebetulnya bisa mendapatkan vaksin. Namun, Organisasi Kesehatan Dunia menekankan bahwa vaksin itu sendiri bukanlah alat yang efektif untuk mengurangi demam berdarah di daerah-daerah di mana penyakit itu sering terjadi. Pencegahan gigitan nyamuk dan pengendalian populasi nyamuk masih menjadi metode utama untuk mencegah penyebaran demam berdarah.

Jika kamu tinggal atau bepergian ke daerah yang sering terkena demam berdarah, ada beberapa tips berikut untuk mengurangi risiko gigitan nyamuk:

1. Gunakan Pendingin Ruangan atau Lindungi Ventilasi Rumah

Rumah yang memiliki pendingin ruangan atau memiliki ventilasi yang dipasangkan jaring penghalang, maka tergigit nyamuk di rumah akan lebih rendah. Selain itu, kamu wajib tahu bahwa nyamuk yang membawa virus dengue paling aktif dari fajar hingga senja, tetapi mereka juga dapat menggigit pada malam hari.

2. Gunakan Pakaian Pelindung

Saat kamu pergi ke daerah yang dipenuhi nyamuk, kenakan baju lengan panjang, celana panjang, kaus kaki, dan sepatu.

3. Gunakan Obat Nyamuk

Permetrin dapat diterapkan pada pakaian, sepatu, perlengkapan berkemah, dan kelambu di rumah. Kamu juga dapat membeli pakaian yang dibuat dengan permetrin yang sudah ada di dalamnya. Sementara untuk kulit, gunakan lotion yang mengandung setidaknya 10 persen konsentrasi DEET.

4. Kurangi Habitat Nyamuk

Nyamuk yang membawa virus dengue biasanya hidup di dalam dan di sekitar rumah, berkembang biak di genangan air yang dapat berkumpul di ban mobil bekas. Kamu dapat membantu menurunkan populasi nyamuk dengan cara menghilangkan habitat tempat mereka bertelur. Setidaknya seminggu sekali, wadah kosong dan bersih yang menampung genangan air, seperti wadah tanam, piring hewan, dan vas bunga. Jauhkan wadah air berdiri tertutup antara pembersihan.

Sumber : https://www.halodoc.com

Waspada Demam Berdarah Dengue di Musim Hujan

Rabu, 19 Januari 2022 01:31
Dipublikasi pada : Info Sehat
Artikel Tags :

UPTD Puskesmas Oebobo melakukan fogging atau pengasapan dengan insektisida membasmi nyamuk demam berdarah. Hal itu untuk mencegah penyebaran/penularan penyakit demam berdarah dengue (DBD).

Fogging dilakukan pada hari Selasa, 18 Januari 2022 Pukul 16.00 Wita hingga selesai berlokasi di titik fokus yakni di RT 44/RW 13 Kelurahan Fatululi.

Fogging dilakukan oleh Tim P2P (Pencegahan dan Pengendalian Penyakit) Dinas Kesehatan Kota Kupang yang dipimpin oleh Bapak Ferry Djelalu, S.KM didampingi oleh Pengelola Program DBD Puskesmas Oebobo Ibu Tabitha A. Timu, S. KM didampingi oleh Ketua RT 44/RW 13.

Petugas sedang melakukan Fogging

Fogging ini bertujuan untuk memberantas nyamuk-nyamuk dewasa yang kemungkinan infeksius. Di sisi lain pemberantasan penyakit DBD juga harus terintegrasi mulai dari pencegahan, penemuan penderita, pengamatan penyakit, penyelidikan epidemiologi, penanggulangan, dan penyuluhan kepada masyarakat.

Mencegah terjadinya DBD membutuhkan dukungan dan peran aktif dari masyarakat melalui kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) dan 3M Plus yaitu Menguras, adalah membersihkan tempat yang sering dijadikan tempat penampungan air seperti bak mandi, ember air, tempat penampungan air minum, penampung air lemari es dan lain-lain; Menutup, adalah menutup rapat-rapat tempat-tempat penampungan air seperti drum, kendi, toren air, dan lain sebagainya; Mendaur/ menggunakan kembali atau mendaur ulang barang yang sudah tak terpakai Plus cara lain diantaranya menaburkan bubuk larvasida (lebih dikenal dengan bubuk abate) pada tempat penampungan air yang sulit dikuras dan dibersihkan.

 

UPTD Puskesmas Oebobo bersama mahasiswa Poltekes Kemenkes Kupang Prodi Sanitasi melakukan Kerja Bakti bagi masyarakat di RT 39 Kelurahan Fatululi.

Kegiatan berlangsung pada hari Senin, 19 April 2021, kegiatan meliputi kerja bakti membersihkan lingkungan, desinfeksi rumah warga bagi yang bersedia, pembagian masker gratis, penyuluhan keliling tentang DBD dan Covid-19.

Mahasiswa sedang melakukan desinfeksi rumah warga

 

Dengan desinfeksi diharapkan dapat mengurangi/menghilangkan virus covid-19 di lingkungan rumah warga. Selain desinfeksi, masyarakat diingatkan tentang 5M, yaitu

  1. Memakai masker,
  2. Mencuci tangan pakai sabun dan air mengalir,
  3. Menjaga jarak,
  4. Menjauhi kerumunan, serta
  5. Membatasi mobilisasi dan interaksi.

 

Masyarakat harus selalu menjaga kebersihan lingkungan, mengingat tidak hanya covid-19 yang mengancam, tetapi juga DBD (Demam Berdarah Dengue). DBD dapat dicegah dengan menerapkan 3M Plus yaitu :

  1. Menguras, merupakan kegiatan membersihkan/menguras tempat yang sering menjadi penampungan air seperti bak mandi, kendi, toren air, drum dan tempat penampungan air lainnya.
  2. Menutup, merupakan kegiatan menutup rapat tempat-tempat penampungan air seperti bak mandi maupun drum. Menutup juga dapat diartikan sebagai kegiatan mengubur barang bekas di dalam tanah agar tidak membuat lingkungan semakin kotor dan dapat berpotensi menjadi sarang nyamuk.
  3. Memanfaatkan kembali limbah barang bekas yang bernilai ekonomis (daur ulang), khususnya barang-barang bekas yang berpotensi menjadi tempat perkembangbiakan nyamuk demam berdarah.

Yang dimaksudkan Plus-nya adalah bentuk upaya pencegahan tambahan seperti berikut:

  • Memelihara ikan pemakan jentik nyamuk
  • Menggunakan obat anti nyamuk
  • Memasang kawat kasa pada jendela dan ventilasi
  • Gotong Royong membersihkan lingkungan
  • Periksa tempat-tempat penampungan air
  • Meletakkan pakaian bekas pakai dalam wadah tertutup
  • Memberikan larvasida pada penampungan air yang susah dikuras
  • Memperbaiki saluran dan talang air yang tidak lancar
  • Menanam tanaman pengusir nyamuk

UPTD Puskesmas Oebobo melakukan fogging focus atau pengasapan dengan insektisida membasmi nyamuk demam berdarah. Hal itu untuk mencegah penyebaran/penularan penyakit demam berdarah dengue (DBD).

Fogging dilakukan pada hari Rabu, 10 Februari 2021 dan Kamis, 11 Februari 2021 Pukul 16.00 Wita hingga selesai berlokasi 2 (dua) titik fokus yakni di RT 5, 7, 8 dan 31 Kelurahan Fatululi.

Fogging dilakukan oleh Tim P2P (Pencegahan dan Pengendalian Penyakit) Dinas Kesehatan Kota Kupang yang dipimpin oleh Bapak Ferry Djelalu, S.KM didampingi oleh Pengelola Program DBD Puskesmas Oebobo Ibu Tabitha A. Timu, S. KM serta Ketua RT setempat.

Fogging ini bertujuan untuk memberantas nyamuk-nyamuk dewasa yang kemungkinan infeksius. Di sisi lain pemberantasan penyakit DBD juga harus terintegrasi mulai dari pencegahan, penemuan penderita, pengamatan penyakit, penyelidikan epidemiologi, penanggulangan, dan penyuluhan kepada masyarakat.

Pencegahan DBD dapat dilakukan dengan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) dan 3M Plus yaitu:

  1. Menguras atau membersihkan tempat yang sering dijadikan tempat penampungan air seperti bak mandi, ember air, tempat penampungan air minum, penampung air lemari es dan lain-lain;
  2. Menutup rapat-rapat tempat-tempat penampungan air seperti drum, kendi, toren air, dan lain sebagainya;
  3. Mendaur/ menggunakan kembali  yang sudah tak terpakai

Plus cara lain diantaranya menaburkan bubuk larvasida (lebih dikenal dengan bubuk abate) pada tempat penampungan air yang sulit dikuras dan dibersihkan.

Berantas Nyamuk DBD dengan Fogging Focus

Senin, 15 Februari 2021 03:48
Dipublikasi pada : Warta

Musim hujan tiba, banyak hal yang harus kita waspadai terkait kesehatan kita, salah satunya adalah penyakit demam berdarah. Sudah bukan hal baru lagi DBD bermunculan di musim hujan seperti sekarang ini. Agar tidak terlambat memberikan pertolongan, mari kenali gejala demam berdarah.

WASPADAI DBD DI MUSIM HUJAN

Senin, 15 Februari 2021 01:08
Dipublikasi pada : Info Sehat

Hujan yang turun tak menentu diselingi panas tanpa disadari  memicu munculnya ancaman yaitu nyamuk. Nyamuk Aedes aegypti merupakan media penularan virus dengue yang menjadi penyebab DBD. Namun jangan kuatir, DBD dapat kita cegah. Untuk itu perhatikan informasi berikut.

Waspada DBD

Jumat, 17 Januari 2020 01:35
Dipublikasi pada : Info Sehat

Demam Berdarah Dengue (DBD) biasanya terjadi pada musim hujan, namun  tahukah anda bahwa DBD juga terjadi di musim kemarau?

Musim Kemarau, Awas DBD!

Rabu, 09 Oktober 2019 00:30
Dipublikasi pada : Info Sehat

Larvasida atau lebih dikenal dengan nama Abate merupakan salah satu “amunisi” yang digunakan untuk menangkal terjadinya Demam Berdarah Dengue (DBD).

Puskesmas Oebobo melakukan upaya pengendalian penyakit DBD melalui kegiatan GEBRAK DBD pada hari Jumat,  25 Januari 2019 Pukul 08.00 Wita hingga selesai.

Kegiatan ini melibatkan civitas akademika Kesehatan antara lain STIKES CHMK, Poltekes Kemenkes Kupang, FKM dan FK Undana beserta lintas sektoral di wilayah kerja Puskesmas Oebobo yakni Pihak Kelurahan Oebobo, Oetete dan Fatululi beserta masing-masing perangkat RT. Kegiatan dilakukan dengan titik fokus pada RT 012, 013, 023, 026, dan 027 Kelurahan Oebobo, RT 006, 008, 009, 010 dan Asrama Lasikode Kelurahan Oetete dan RT 29, 37, 38, 39, 40, 42, 46, 47, dan 48 Kelurahan Fatululi.

Adapun kegiatan yang dilakukan yakni memantau jentik pada tempat penampungan air, menaburkan abate serta menyebarkan leaflet dan KIE tentang DBD.

Kegiatan ini diharapkan dapat mengendalikan populasi nyamuk dan penularan DBD khususnya di wilayah kerja Puskesmas Oebobo dan Kota Kupang pada umum. (IG/RT)

Halaman 1 dari 2